~Kata Hikmah~

``Orang Beriman yang dipupuk semangat taqwa akan sentiasa yakin bahawa dalam keadaan apa sekalipun dia tidak akan melakukan perkara yang dilarang oleh Allah s.w.t' '

Tuesday, August 4, 2009

KISAH SEORANG ULAMA’TABIIN DIGERGAJI KAKINYA

Pada tahun 23H pada masa pemerintahan Khalifah Umar bin Al-Khattab lahirlah seorang anak yang bernama Urwah bin Zubair anak kepada Zubair bin Awwam dengan Asma’ binti Abu Bakar. Urwah dibesarkan di dalam keluarga sahabat yang penuh taqwa. Sejak kecil lagi sudah kelihatan kecerdasan otaknya. Dia rajin belajar dan banyak menghafaz hadis yang diterimanya terus dari para sahabat.

Salah seorang guru Uwrah yang terkenal adalah Aisyah emak saudaranya sendiri. Aisyah, isteri Rasullullah S.A.W yang terpandai ini telah mendidik dan mengajar Urwah berbagai ilmu yang diterimanya daripada Rasullullah S.A.W. urwah termasuk salah seorang murid Aisyah yang rajin dan cerdas otaknya. Banyak hadis yang diceritakan oleh Aisyah dapat dihafaz dengan mudah oleh Urwah. Dia tidak menyesal sekiranya gurunya itu meninggalkannya, bahkan lima tahun sebelum Aisyah wafat, Urwah berkata :” Sekiranya dia(Aisyah) wafat hari ini, aku tidak akan menyesali sesuatu hadis padanya, sebab aku telah mendengarnya.”

Urwah yang alim ini menggalakkan anak-anaknya agar belajar: “Anak-anakku, belajarlah menuntut ilmu. Boleh jadi, meskipun kau masih kecil, kau sudah dewasa. Itu lebih baik dari orang tua yang bodoh.”

Urwah tidak hanya mewarisi ilmu yang luas sahaja dari Aisyah, bahkan sifat-sifat terpuji gurunya seperti taqwa, zuhud, dermawan, murah hati dan kerajinan ibadahnya. Apabila musim berbuah tiba, Urwah membuka pintu kebunnya, orang ramai bebas keluar masuk dan makan hasil tanaman Urwah sepuas- puasnya. Sambil makan, orang ramai boleh belajar berbagai ilmu daripada urwah dengan selesa.

Soal ibadah, Urwah memang mewarisi ketekunan Aisyah. Dia tidak pernah tinggal solat malam. Membaca Al-Quran seperempat mushaf setiap malam. Hanya sekali sahaja Urwah tidak mengerjakan solat malam, kerana keadannya yang sangat terpaksa. Begini ceritanya:

Suatu hari Urwah bersama anaknya yang bernama Muhammad bin Urwah pergi berziarah ke rumah Al-Walid bin Abdul Malik. Dekat rumah Al-Walid ada kawasan binatang buas. Tanpa pengetahuan ayahnya, Muhammad memasuki kawasan binatang itu dan dia diserang oleh seekor binatang buas yang ada di sana. Muhammad menjerit. Urwah terkejut dan bergegas untuk

memberi pertolongan. Malangnya Urwah jadi mangsa binatang itu. Sementara kaki Urwah pula digigit dan luka parah.

Bak kata pepatah,’sudah jatuh ditimpa tangga’ pula. Anak Urwah terbunuh dalam kejadian itu. Sementara kaki Urwah yang luka tidak mahu sembuh malah menjadi busuk. Al-walid datang melihat kaki Urwah yang semakin teruk itu dia berkata:”Sila potong sahaja kakimu. Kalau tidak, ia akan merosakkan badanmu.”

Urwah setuju. Maka, dipotonglah kaki Urwah dengan menggunakan gergaji. Semua musibah dihadapi oleh Urwan dengan tabah,ikhlas dan sabar, bagi menghadapi semua musibah itu, Urwah membaca surah Al-Kahfi ayat 62 yang bermaksud; “Kami telah mengalami kepenatan dalam perjalanan.

Walaupun demikian musibah yang menimpanya, Urwah tetap bersyukur kepada Allah dan berkata:”Ya Allah, dulu aku mempunyai empat kerat anggota. Engkau ambil satu, bakinya tinggal lagi tiga. Segala puji dan syukur untukMu. Dulu, aku empunyai empat orang anak. Engkau ambil satu dan Engkau tinggalkan tiga. Puji dan syukur bagiMu. Demi Allah, walaupun Engkau ambil,tapi Kau masih menyiksaku. Walaupun Engkau telah menbuatku menangis, tapi telah lama Engkau memberiku kesihatan yang baik.”

No comments:

Post a Comment

Post a Comment